( ! ) Notice: Use of undefined constant REQUEST_URI - assumed 'REQUEST_URI' in C:\wamp64\www\kimpress\wp-content\themes\naturespace\functions.php on line 73
Call Stack
#TimeMemoryFunctionLocation
10.0001359608{main}( )...\index.php:0
20.0002359896require( 'C:\wamp64\www\kimpress\wp-blog-header.php' )...\index.php:17
30.0003360248require_once( 'C:\wamp64\www\kimpress\wp-load.php' )...\wp-blog-header.php:13
40.0003360992require_once( 'C:\wamp64\www\kimpress\wp-config.php' )...\wp-load.php:37
50.0003362584require_once( 'C:\wamp64\www\kimpress\wp-settings.php' )...\wp-config.php:97
60.07515368976include( 'C:\wamp64\www\kimpress\wp-content\themes\naturespace\functions.php' )...\wp-settings.php:499
SENI BUDAYA YANG TETAP DIPERTAHANKAN – KIM Cendrawasih
KIM Cendrawasih

SENI BUDAYA YANG TETAP DIPERTAHANKAN

Di RW. 02 Kelurahan Kasin mempunyai seni budaya Jaranan yang sudah berdiri sejak tahun 1990 yang didirikan oleh Mbah Samo. Sampai saat ini kesenian ini masih tetap dipertahankan oleh Warga RW. O2 meskipun Kesenian tradisional  jaran kepang (kuda kepang) memang susah kalau bersaing dengan kesenian yang lebih modern. Hanya kecintaan para senimannya yang membuat mereka bertahan dengan kesenian yang hidup dan berlangsung secara turun-temurun tersebut. Meski kini sudah hampir tidak pernah ada yang nanggap, para senimannya tetap ingin menurunkan kesenian itu pada anak cucunya. Para seniman ingin tetap hidup dari sini, meski dia harus mengamen.Tarian Tradisional Jawa ini cukup tenar. Sesuai namanya, Jaran Kepang artinya kuda-kudaan dari kepangan bambu. Belakangan kulit kambing dan kulit sapi juga dijalin untuk membuat jaran kepang.

Dalam pertunjukkan ini penari bakal terus menunggang kuda tersebut dan bertingkah seolah-olah si jaran kepang hidup. Awalnya semua menari teratur dan bergoyang seperti kuda mengikuti ritme musik. Setelah beberapa saat, mendadak penari kesurupan dan mulai seperti kerasukan kuda. Mereka berlari, melompat, dan berperilaku sama dengan kuda. Ada yang cukup kalem, tapi kebanyakan jadi liar. Mereka meminum banyak air, menelan daun pisang, kembang, dan gabah, layaknya kuda sungguhan. Jaran Kepang biasa diiringi para pemain gamelan. Selain itu, ada pula gambuh, semacam sosok yang memiliki daya mistis yang mengambil peran sebagai dalang pertunjukkan dan bertanggung jawab terhadap kesurupan.

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *